4 Sudut Pandang Untuk Komposisi Unik Dalam Fotografi

4 Sudut Pandang Untuk Komposisi Unik Dalam Fotografi – Sebagai fotografer, kita sering jatuh ke dalam kebiasaan buruk memotret segala sesuatu yang kita lihat dari ketinggian mata. Tetapi jika Anda ingin membuat komposisi orisinal yang memukau, menarik perhatian, Anda harus keluar dari kebiasaan level mata (atau level tripod). Anda membutuhkan perubahan dalam perspektif. Pada saat Anda selesai, Anda akan siap untuk membungkuk, memanjat, bergerak, dan memutarbalikkan seperti seorang profesional.

4 Sudut Pandang Untuk Komposisi Unik Dalam Fotografi

1. Get Low

Cara termudah untuk mengubah perspektif Anda untuk dampak dramatis? Dapatkan perspektif get low. Fotografer menggunakan ini sepanjang waktu di foto fotografer sendiri, dan ini adalah trik favorit banyak penembak profesional. Sudut rendah menyajikan dunia dari sudut pandang yang sama sekali berbeda, sudut pandang di mana pemirsa merasa kecil dan seluruh dunia tampak besar.

Jadi turunkan kamera Anda ke permukaan tanah, dan lihat bagaimana hal itu memengaruhi perspektif Anda. Jangan takut berbaring di rerumputan, tanah, atau lumpur; Anda mungkin kotor, tetapi itu akan sepadan!

Juga, tip cepat: Turun ke bawah memungkinkan Anda untuk menekankan latar depan komposisi Anda. Anda dapat menggunakan lensa sudut lebar untuk menampilkan elemen latar depan, yang kemudian akan menarik pemirsa langsung ke dalam gambar. Perhatikan lagi bidikan di atas; apakah Anda melihat bagaimana daun bertindak sebagai jangkar latar depan, membimbing pemirsa ke dalam gambar dan menuju pohon latar belakang?

Perspektif rendah juga dapat mengubah cara pemirsa Anda merasakan atau bereaksi terhadap subjek Anda. Semakin rendah dapat membuat subjek Anda tampak lebih tinggi atau lebih mengesankan. Subyek dilihat dari bawah dapat terlihat memerintah dan kuat.

Plus, sudut rendah benar-benar dapat membingungkan pemirsa Anda. Bidikan dekat permukaan air ini (di bawah) menjadi studi dalam warna dan tekstur, saat air dan daun musim gugur yang jatuh berinteraksi satu sama lain. Dari ketinggian mata, ini hanya akan menjadi foto yang melihat ke bawah ke selokan badai. Tetapi semakin rendah komposisinya, semakin sederhana, memberikan perspektif unik yang mengejutkan kepada pemirsa.

2. Get up high (and shoot downward)

Memotret dari atas tinggi melakukan kebalikan dari turun rendah. Alih-alih membuat pemirsa merasa kecil dan subjek tampak besar, perspektif tinggi membuat pemirsa merasa besar dan subjek terlihat kecil.

Perhatikan bagaimana sudut pandang yang tinggi memberi foto semacam perspektif “raksasa melihat ke bawah ke dunia mainan”? Fotografer suka menggunakan sudut ini saat memotret objek yang sebenarnya sangat besar (misalnya, gunung, gunung es, pohon). Ini menciptakan penjajaran yang menarik antara apa yang pemirsa yakini tentang subjek (yaitu, bahwa itu besar) dan apa yang sebenarnya dilihat pemirsa (yaitu, itu kecil).

Bangun tinggi juga merupakan cara yang bagus untuk menekankan geometri – garis, lingkaran, kotak, dan titik yang membentuk pemandangan. Jadi, jika subjek Anda sangat grafis, dengan banyak garis dan lekukan yang jelas, cobalah sudut pandang yang tinggi; kemungkinan akan bekerja dengan baik.

Mendapatkan di atas subjek bukanlah tugas yang mudah. Ini sering membutuhkan banyak kreativitas, dan ada kalanya itu tidak berhasil. Berikut adalah beberapa metode untuk bangkit (tetapi perhatikan kesesuaian setiap metode dalam situasi tertentu):

  • Menaiki tangga
  • Naik di atap
  • Bidik dari jendela
  • Tembak dari atas garasi parkir
  • Gunakan drone
  • Pegang kamera Anda setinggi mungkin

Jelas, beberapa perspektif tinggi lebih mudah dikelola daripada yang lain. Jika Anda ingin memotret dari atas gedung, Anda mungkin memerlukan garasi parkir atau drone – tetapi jika Anda ingin memotret bunga dari atas, Anda hanya perlu berdiri tegak dan mengarahkan kamera ke bawah.

3. Shoot upward

Perspektif ini mirip dengan semakin rendah, seperti yang dibahas di atas – kecuali daripada memotret langsung subjek Anda dari tanah, Anda membidik ke atas. Ini akan menekankan ketinggian subjek Anda dan sering kali dapat membangkitkan rasa takjub dan kagum:

Subjek klasik “atas tinggi” adalah pepohonan, tetapi Anda dapat membidik ke atas pada banyak subjek, termasuk:

  • Burung-burung
  • Pesawat
  • Arsitektur
  • awan
  • Bunga-bunga
  • Saluran listrik

Perhatikan bahwa beberapa subjek yang disarankan ini sebenarnya tidak tinggi; sebagai gantinya, Anda hanya perlu membuat sudut secara kreatif dengan turun ke tanah dan mengarahkan kamera ke atas.

Kiat pro: Jika Anda berencana mengambil banyak foto dari bawah, bawalah kamera dengan layar miring. Memotret ke atas secara terus-menerus dapat benar – benar melukai leher Anda – jadi LCD yang dimiringkan akan mencegah banyak rasa sakit.

4. Go for the lateral

Sudut yang rendah dan sudut pandang yang tinggi bisa sangat menakjubkan, tetapi jangan lupa untuk berpikir secara lateral juga.

Dengan kata lain: Sebelum menekan tombol rana, berjalanlah beberapa langkah ke kanan dan kiri. Ini mungkin tidak tampak seperti masalah besar, tetapi beberapa kaki dapat membuat perbedaan besar pada foto akhir. Pertama, Anda akan mendapatkan pandangan berbeda tentang subjek Anda. Anda juga akan mendapatkan latar depan yang berbeda dan latar belakang yang berbeda, keduanya dapat membuat atau menghancurkan sebuah komposisi.

Secara pribadi, pandangan pertama dan sudut pertama yang fotografer coba seringkali bukan yang terbaik. Dibutuhkan sedikit kerja keras – bergerak ke kanan dan kiri, mencoba latar depan dan latar belakang yang berbeda – sebelum fotografer mendapatkan bidikan yang fotografer inginkan. Kadang-kadang, bahkan membayar untuk berjalan sepenuhnya di sekitar subjek (dan Anda dapat mengambil beberapa bidikan percobaan di sepanjang jalan).

4 Sudut Pandang Untuk Komposisi Unik Dalam Fotografi

Fotografer juga memposisikan semprotan dari air mancur tepat di depan sebuah bangunan agar lebih terlihat. Anda lihat, selain mengubah latar depan dan latar belakang, menggerakkan kaki Anda dapat mengubah cara berbagai objek dalam foto Anda berinteraksi satu sama lain.

Perhatikan dua jepretan di bawah ini. Sementara foto atas terlihat bagus, bergerak hanya beberapa kaki ke kanan dan jongkok memungkinkan fotografer untuk menampilkan lampu latar depan dengan gedung Capitol yang sebenarnya di latar belakang.

Back to top